http://www.informasi-pendidikan.com/

Selasa, 22 Januari 2013

Waktu, Niat, tata cara, Doa serta Keutamaan shalat dhuha

Selain shalat wajib kita dianjurkan juga untuk melaksanakan shalat sunnah. Ada banyak sekali sholat sunnah yang bisa kita kerjakan, salah satunya adalah shalat dhuha. Shalat dhuha adalah salat sunah yang dilakukan setelah terbit matahari sampai menjelang masuk waktu zhuhur. Akan lebih baiknya jika dilakukan pada pagi hari disaat matahari sedang naik ( sekitar pukul 09.00 ). Shalat Dhuha juga dikenal dengan shalat sunah untuk memohon rizki dari Allah.

Waktu Pelaksanaan Shalat Dhuha :

Shalat dhuha dilaksanakan ketika matahari mulai naik sekitar 7 hasta seja terbitnya matahari hingga datangnya waktu zuhur. Atau sekitar pukul 07.00 hingga pukul 11.00 WIB.

Niat Shalat Dhuha :

ﺃﺻَﻠِّﻲ ﺳُﻨَّﺔَ ﺍﻟﻀُﺤَﻰ ﺭَﻛَﻌَﺘَﻴْﻦِ ﻟِﻠﻪِ ﺗَﻌﺎﻟﻰَ

“Usholli sunnataantd-dhuha rak’ataini lillahi ta’alaa”.

Tata Cara Shalat Dhuha :

Shalat Dhuha minimal dua rakaat dan maksimal duabelas rakaat, dilakukan secara Munfarid (tidak berjamaah). Berikut tata cara sholat dhuha :

1. Niat shalat dhuha didalam hati bersamaan dengan Takbiratul Ihram :

“Ushallii sunnatadh-dhuhaa rok’ataini lillaahi ta’aalaa.”

“Aku niat shalat sunat dhuha dua rakaat, karena Allah ta’alaa.”

2. Membaca doa Iftitah

3. Membaca surat Al-Fatihah

4. Membaca salah satu surat didalam Al-Quran, namun lebih diutamakan membaca Surat Surat Adh-Dhuha ,Asy-Syamsu, Surat Al-Lailu, Surat Asy – Syarch.

5. Ruku’ dan membaca tasbih tiga kali

6. I’tidal dan membaca bacaanya

7. Sujud pertama dan membaca tasbih tiga kali

8. Duduk diantara dua sujud dan membaca bacaannya

9. Sujud kedua dan membaca tasbih tiga kali

10. Lakukan rakaat kedua seperti cara rakaat pertama tanpa membaca niat dan doa iftitah.

11. Tasyahud akhir

12. Salam dua kali

Doa Shalat Dhuha :

ﺍَﻟﻠّﻬُﻢَّ ﺍِﻥَّ ﺍﻟﻀُّﺤَﺎﺀَ ﺿُﺤَﺎﺀُﻙَ ﻭَﺍﻟْﺒَﻬَﺎﺀَ ﺑَﻬَﺎﺋُﻚَ ﻭَﺍﻟْﺠَﻤَﺎﻝَ ﺟَﻤَﺎﻟُﻚَ ﻭَﺍﻟْﻘُﻮَّﺓَ ﻗُﻮَّﺗُﻚَ ﻭَﺍﻟْﻘُﺪْﺭَﺓَ ﻗُﺪْﺭَﺗُﻚَ ﻭَﺍﻟْﻌِﺼْﻤَﺔَ ﻋِﺼْﻤَﺘُﻚَ ﺍَﻟﻠّﻬُﻢَّ ﺍِﻥْ ﻛَﺎﻥَ ﺭِﺯْﻗِﻰ ﻓِﻰ ﺍﻟﺴَّﻤَﺎﺀِ ﻓَﺎَﻧْﺰِﻟْﻪُ ﻭَﺍِﻥْ ﻛَﺎﻥَ ﻓِﻰ ﺍْﻻَﺭْﺽِ ﻓَﺎَﺧْﺮِﺟْﻪُ ﻭَﺍِﻥْ ﻛَﺎﻥَ ﻣُﻌَﺴِّﺮًﺍ ﻓَﻴَﺴِّﺮْﻩُ ﻭَﺍِﻥْ ﻛَﺎﻥَ ﺣَﺮَﺍﻣًﺎ ﻓَﻄَﻬِّﺮْﻩُ ﻭَﺍِﻥْ ﻛَﺎﻥَ ﺑَﻌِﻴْﺪًﺍ ﻓَﻘَﺮِّﺑْﻪُ ﺑِﺤَﻖِّ ﺿُﺤَﺎﺋِﻚَ ﻭَﺑَﻬَﺎﺋِﻚَ ﻭَﺟَﻤَﺎﻟِﻚَ ﻭَﻗُﻮَّﺗِﻚَ ﻭَﻗُﺪْﺭَﺗِﻚَ ﺁﺗِﻨِﻰ ﻣَﺎﺍَﺗَﻴْﺖَ ﻋِﺒَﺎﺩَﻙَ ﺍﻟﺼَّﺎﻟِﺤِﻴْﻦَ

“Alloohumma innadhdhuhaa a dhuhaa uka wal bahaa a bahaa uka wal jamaala jamaaluka walquwwata quwwatuka walqudrota qudrotuka wal ’ishmata ‘ishmatuka Alloohumma in kaana rizqii fissamaa i fanzil hu wa in kaana fil ardhi fakhrij hu wa in kaana mu ’assiron fayassir hu wa in kaana harooman fathohhir hu wa in kaana ba ’iidan faqorrib hu bi haqqi dhuhaa ika wa bahaa ika wa jamaalika wa quwwatika wa qudrotika aatinii maa aataita ‘ibaadakashshoolihiin.”

“Ya Allah, bahwasannya waktu dhuha adalah waktu dhuhaMu dan keagungan adalah keagunganMU, dan keindahan adalah keindahanMU, dan kekuatan adalah kekuatanMU, dan kekuasaan adalah kekuasaanMU, dan perlindungan adalah perlindunganMU,

Ya Allah, jika rizkiku ada di atas langit, maka turunkanlah, jika ada di dalam bumi, maka keluarkanlah, jika masih sukar, maka mudahkanlah, jika (ternyata) haram, maka sucikanlah, jika jauh, maka dekatkanlah, dengan berkat waktu dhuhaMU, keagunganMU, keindahanMU,
kekuatanMU dan kekuasaanMU, limpahkanlah kepadaku segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hambaMU yang sholeh.”

Keutamaan Shalat Dhuha

Sahalat dhuha memiliki beberapa keutamaan, yaitu :

1. Sebagai Sedekah bagi seluruh persendian tubuh manusia

Dari Abu Dzar al-Ghifari ra, ia berkata bahwa Nabi Muahammad saw bersabda:

“Setiap pagi, setiap ruas anggota badan kalian wajib dikeluarkan shadaqahnya. Setiap tasbih adalah shadaqah, setiap tahmid adalah shadaqah, setiap tahlil adalah shadaqah, setiap takbir adalah shadaqah, menyuruh kepada kebaikan adalah shadaqah, dan melarang berbuat munkar adalah shadaqah. Semua itu dapat diganti dengan shalat dhuha dua rakaat.” (HR. Muslim)

2. Ghanimah (keuntungan) yang besar

Dari Abdullah bin `Amr bin `Ash radhiyallahu `anhuma, ia berkata:

Rasulullah saw mengirim sebuah pasukan perang. Nabi Muhammad saw berkata: “Perolehlah keuntungan (ghanimah) dan cepatlah kembali!”. Mereka akhirnya saling berbicara tentang dekatnya tujuan (tempat) perang dan banyaknya ghanimah (keuntungan) yang akan diperoleh dan cepat kembali (karena dekat jaraknya). Lalu Rasulullah saw berkata; “Maukah kalian aku tunjukkan kepada tujuan paling dekat dari mereka (musuh yang akan diperangi), paling banyak ghanimah (keuntungan) nya dan cepat kembalinya?”

Mereka menjawab; “Ya!

Rasullah saw berkata lagi: “Barangsiapa yang berwudhu’, kemudian masuk ke dalam masjid untuk melakukan shalat Dhuha, dia lah yang paling dekat tujuanannya (tempat perangnya), lebih banyak ghanimahnya dan lebih cepat kembalinya.” (Shahih al-Targhib: 666)

3. Sebuah rumah di surga

Bagi yang rajin mengerjakan shalat Dhuha, maka ia akan dibangunkan sebuah rumah di dalam surga. Hal ini dijelaskan dalam sebuah hadits Nabi Muahammad saw:

“Barangsiapa yang shalat Dhuha sebanyak empat rakaat dan empat rakaat sebelumnya, maka ia akan dibangunkan sebuah rumah di surga.” (Shahih al-Jami`: 634)

4. Memperoleh ganjaran atau pahala di sore hari

Dari Abu Darda’ ra, ia berkata bahwa Rasulullah saw berkata:

Allah ta`ala berkata: “Wahai anak Adam, shalatlah untuk-Ku empat rakaat dari awal hari, maka Aku akan mencukupi kebutuhanmu (ganjaran) pada sore harinya” (Shahih al-Jami: 4339).

Dalam sebuah riwayat juga disebutkan: “Innallaa `azza wa jalla yaqulu: Yabna adama akfnini awwala al-nahar bi’arba`i raka`at ukfika bihinna akhira yaumika”

(Sesungguhnya Allah `Azza Wa Jalla berkata: “Wahai anak Adam, cukuplah bagi-Ku empat rakaat di awal hari, maka aku akan mencukupimu di sore harimu”).

5. Pahala Umrah

Dari Abu Umamah ra bahwa Rasulullah saw bersabda:

“Barang siapa yang keluar dari rumahnya dalam keadaan bersuci untuk melaksanakan shalat wajib, maka pahalanya seperti seorang yang melaksanakan haji. Barang siapa yang keluar untuk melaksanakan shalat Dhuha, maka pahalanya seperti orang yang melaksanakan `umrah…” (Shahih al-Targhib: 673)

Dalam sebuah hadits yang lain disebutkan bahwa Nabi saw bersabda:

“Barang siapa yang mengerjakan shalat fajar (shubuh) berjamaah, kemudian ia (setelah usai) duduk mengingat Allah hingga terbit matahari, lalu ia shalat dua rakaat (Dhuha), ia mendapatkan pahala seperti pahala haji dan umrah; sempurna, sempurna, sempurna..” (Shahih al-Jami`: 6346).

6. Ampunan dosa

“Siapa pun yang melaksanakan shalat dhuha dengan langgeng, akan diampuni dosanya oleh Allah, sekalipun dosa itu sebanyak buih di lautan.” (HR Tirmidzi)

Semoga dengan membaca postingan ini membuat kita semakin rajin untuk melaksanakan sholat dhuha dan Kita dapat melaksanakan shalat sunnah ini dengan baik dan benar serta rasa cinta kita kepada ALLAH SWT semakin besar.
Rating: 4.5